Kehidupan Menjadi Seorang Freelancer

Masih teringat jelas 2 bulan lalu saya meninggalkan kantor tercinta dan memberanikan diri untuk menjadi freelancer sekaligus blogger. Banyak pertanyaan yang muncul dari beberapa teman “kenapa lo keluar? bukannya enak kantoran? penghasilan pasti” dan segudang pertanyaan lainnya. Buat saya terkadang zona yang dianggap nyaman orang lain belum tentu nyaman? Paham ngga? saya aja ngga paham saya ini lagi nulis apa sih? Gini-gini.. Maksud saya, ketika kamu berada di zona nyaman tapi kamu ngga senang mengerjakan pekerjaan kamu. Nah di sinilah saya memutuskan untuk keluar dari zona itu, kembali berpetualang dan melakukan hal yang saya seneng, motret.

Gimana sekarang hidup jadi freelancer? Seneng? Jawaban saya ya serta merta dan segera jawab “senang banget!”. Pada dasarnya saya agak kurang nyaman kerja dibalik meja kerja di ruangan kantor, saya senang kerja dimana aja saya mau, coffee shop, kamar, rumah temen dan sebagainya. saya bisa mengatur waktu sendiri kapan harus kerja dan kapan harus meluangkan waktu untuk lainnya dan yang terpenting saya bisa melalukan banyak pekerjaan yang saya suka. Titel pekerjaan saya sekarang adalah fotografer lepas atau bahasa sundanya freelance photographer. Selain seneng menjadi seorang fotografer, saya juga seneng jalan-jalan dan baru-baru ini saya baru aja pulang dari Jogjakarta selepas keluar dari kantor.

candi ratu boko

Sehari-hari sudah pegang kamera untuk bekerja, begitu datang waktunya jalan-jalan walaupun tetap juga membawa kamera, rasanya cukup lelah kalau setiap saat harus siap sedia kamera untuk memotret. Solusinya adalah beberapa kali jalan-jalan saya hanya foto pake kekuatan hape jadul *cekrek-cekrek* dengan hasil yang kadang agak gelap dan harus diedit pake aplikasi di hape, sedangkan buat konten blog yang bagus kan foto sangat mendukung. Agak repot juga misalnya nih lagi di jalan dari satu tempat ke tempat lain eh ternyata di jalan nemu ada pemandangan bagus, mesti buka ransel kamera dulu, lalu setup kamera lagi baru cekrek 2-3 foto, trus beberes lagi. Capek akutuh. Akhirnya setelah sukses dengan #2018gantistatus 😎, saya punya resolusi baru lagi yaitu #2018gantismartphone.

Yang saya lakukan adalah bukan mesin pencari lalu cari kira-kira hape apa yang cocok buat saya. Eh nemu satu brand yang sudah beberapa tahun terakhir bikin penasaran yaitu Huawei yang punya tipe terbaru, Huawei Nova 3i. Dalam hati saya “wah ini nih yang bisa dibilang Smartphone Idaman 2018“. Kriteria penting yang harus dimiliki oleh sebuah smartphone idaman, sudah dilengkapi oleh Huawei Nova 3i ini, malah sangat-sangat berlebih.

Gimana engga? Nih ya saya bahas satu per satu. *dari yang terpenting menurut saya

Satu. Total ada 4 kamera. Depan 24MP + 2MP ini kalo saya selfie, gantengnya ngalahin david beckham pasti. Belakangnya 16MP + 2MP yang ngalah-ngalahin kamera yang saya punya ini jumlah MPnya dan yang ini dilengkapi dengan teknologi AI yang canggih jadi kita ngga akan kehilangan momen yang keren dimana pun berada. Bakalan ngga perlu nenteng-nenteng kamera lagi saya kalo lagi jalan-jalan.

Kehidupan Menjadi Freelancer

Dua. Kapasitas penyimpanan yang luar biasa gede yaitu 128GB. 64GB atau 32GB apalagi 8GB udah ngga jamannya lagi deh. Kadangkala pake hape jadul saya ini, hampir setiap kali mau motret atau bikin video, saya harus liat dulu sisa kapasitas hape ini karena kuatir ngga muat, malah seringkali harus backup dulu foto lama ke laptop.

Tiga. Hal lain lagi yang bikin Huawei Nova 3i bisa jadi Smartphone Idaman 2018 adalah warnanya. Warnanya sangat anti-mainstream. Belum pernah saya liat ada smartphone dengan warna Gradient seperti Huawei Nova 3i ini. saya yakin banget kalo saya pake hape ini pasti bakalan banyak yang nanyain “wuih keren banget, hape apaan tuh?” #sambilpegangpegangsinova

Kehidupan Menjadi Freelancer

Empat. Gamers! Bakalan dimanjain banget nih sama Huawei Nova 3i ini. Dengan GPU Turbo dijamin pada saat in-game akan mulus banget dan ngga bakalan nge-lag. Ngga disangsikan lagi kalau pada era sekarang semuanya serba digital. Mau baca berita sampai nonton film aja bisa dimana aja. Layar 6.3″ milik Huawei Nova 3i ini mendukung banget buat semua hal yang saya sebutin barusan.

 

Lima. Batrenya yang 3340mAh yang pastinya bakal bikin saya ninggalin powerbank di rumah. Bisa seharian tanpa kuatir harus nyari colokan listrik untuk nge-charge ini sih.

Kehidupan Menjadi Freelancer

Dan… Masih banyak lagi kelebihan dari Huawei Nova 3i ini.

Gimana menurut temen-temen? Setuju ngga kalo saya bilang Huawei Nova 3i itu Smartphone Idaman 2018? Boleh coret-coret di bawah ya.

Huawei Nova 3i Blog Competition by Koh Huang. #HuaweiNova3i_ID #ChooseTheBest

Bocah yang doyan banget makan dan jalan-jalan. Penyuka fotografi dan menggeluti bidangnya sejak 2010. #jalanjajanseru bareng yuk!

26 thoughts on “Kehidupan Menjadi Seorang Freelancer

  1. Baca ini sukses “keratjoenan” karena pas banget lagi pengen pensiunin smartphone yang sekarang yang sudah 2 tahun lebih menemani. Secara gue cari duitnya dari smartphone, ya, kan. Hahaha. *brb nodong pak suami*

    1. Benerrrr. Smartphone juga bisa jadi sumber pendapatan kalo di maksimalin. Ini juga layar hape gue kadang kalo ada telp ga bisa di swipe buat angkat telp hahahahahaha.

      Cepet kodein pak suami

  2. kan ada lagunya tuh “kita ini insan bukan seekor sapi”, “bergeraklah dari zona nyaman” hahaha
    pengen juga sih sebenernya untuk jadi freelance yang bisa kerja kapan aja dan dimana aja dan yang paling penting sesuai passion. tapi apa mau di kata, karna perekonomian belum juga stabil dan masih banyak cicilan yang harus dilunasin, jadi belum berani ambil resiko. but i hope someday bisa ikut jejak ogie. hahaha, sukses brow

    1. Ahahah bener juga, lagunya fourtwenty bruu. Mesti di nekatin emang tapi dengan perhitungan yang bener tentunya . Someday ya Uls, siapa tau bisa kerja bareng nanti. Amin. Sakzezzz juga bruu. Tengkyu

  3. Wah salut deh karena keberanianya meninggalkan zona nyaman. Yang penting yakin dan percaya kalo orang lain bisa, pasti kita bisa. Kalo saya karena sulitnya cari kerja, mentok, akhirnya dengan segenap jiwa, jadilah freelance writter yang bekerja dari rumah, enak banget karena gak di suruh suruh hehehe

  4. ya ampun gie sama yaa cerita kita 🙂

    klo saya awalnya worry dikit tp ya klo gk di coba kan gk tau..
    tp amazing aja gie sampe sekarang pas awal mulai jadi freelancer n jualan2 online, hari ke 17 gaji sebulan udah ketutup dan ada lebihnya 2jt..

    trus pas di hari ke-23 bs dapat 1 bln gaji.. dan kerjanya jg cm konten kontenan n jualan online wkkk..gk capek gk perlu macet2an tiap hari..

    cm ya itu pemasukan freeelancer gk stabil jadi harus pinter atur keuangannya aja..

    1. Couldn’t agree more. Hebat dong kalo baru hari ke 17 aja sudah dapat gaji sebulan. Masih berusaha mencapai titik itu nih. Semangatttt! Bener banget keuangan juga ga boleh boros. Kadang masih suka kebablasan klik-klik di online marketplace wkwk. Thanks for sharing.

  5. Nasib kita sama bang, sebetulnya bukan keluar dr zona nyaman sih bang tp lebih mengexpansi zona nyaman klo aku mah. Memutuskan terjun di blog adalah hal luar biasa bagiku, aku bs mengexplore zona nyamanku, berpenghasilan lebih tinggi dari kantorku sebelumnya. Yup, prinsipku adalah ” Kenapa zona nyaman harus ditinggalkan ketika kita bs mengexpansi zona nyaman?” hehhehe salam kenal bang

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *